A Story From East

Dari seluruh kota atau daerah di Indonesia ini, saya tidak pernah membayangkan bisa pernah tinggal di kota yang saya ceritakan ini. Tepatnya hampir di ujung timur negeri kita tercinta ini. Tahun lalu saya berkunjung ke kota yang namanya Timika di Papua, disana saya ada suatu keperluan untuk menuntaskan syarat supaya bisa bekerja di suatu instansi, dan syaratnya itu saya harus melakukan OCD… eh maaf syaratnya itu OJT (On The Job Training).

Deket kok waktu tempuhnya, cuman sekitar 4 jam kalau naik pesawat dari Surabaya, kalau jalan kaki mah jauh, amsyong juga bisa sebelum sampai tujuan. Untuk kesana harus transit dulu di Makassar baru setelah itu nyampe deh ke Timika. Pas diatas langit rasanya serem juga liat pemandangan kok ijooo ijooo melulu, ndak ada warna lain apa ya? kasih merah, kuning, sama biru kek biar mirip partai-partai itu. Yang bikin seremnya ya… kalau kenapa-napa mendarat darurat di tengah perjalanan, saya bisa jadi Tarzan di hutan Papua nemenin Katy Perry yang juga jadi tarzanwati duluan di video Roar.

Image
Keren ya jayawijaya

Selama menjalani hidup 3 bulan disana, saya ngekos, dan ya ampuun tobattt!!!…  ngekos aja ongkosnya 900ribu perbulan, juragan kos banyak disini karena banyak pendatang dari daerah lain, dan jangan salah, orang Jawa banyak juga disini, *atiku lego akeh kancane. Lagian tiap keluar di jalan-jalan banyak warung yang gambarnya lele, gurami, tempe tahu, warung apa coba? yaak warung penyetan. Bedanya sih setahu saya kalau di jawa penyetannya cuman jual khas yang digoreng goreng atau bakar, lha disini ada extensifikasi produk, satu warung penyetan jualnya aneka penyetan, soto, gado-gado, pecel, sate, wuow!. tapi favorit saya ada rumah makan namanya Ayam kremes Bu Cipto, sama warung 212 seafoodnya enakk enakk banget banget broohh, harganya? masih aman lah. Sebenernya kalo mengenai harga, ga terlalu mahal kok, kalau makanan ya range-nya antara 10 ribu sampe 20 ribu dapet penyetan, nasi gudeg, pecel, gado-gado, soto, sate ayam, yang mahal itu harga-harga barang elektronik, bisa 2 sampe 3 kali lipat harga di jawa.

Image
Serius enak banget ini…

Masyarakat disini umumnya baik-baik lho, jangan percaya berita di tipi-tipi yang isinya bentrok, *tapi memang ada sih nanti saya ceritakan, sabar dulu ya my love.. #uopo. Tetangga kanan kiri depan belakang adalah pendatang dari Makasar, Ambon, Jawa juga, ramah-ramah orangnya, sering nyapa ngajak ngobrol kita. oh iya saya sekos berdua sama teman namanya Willy ( i wish for Nikita willy but… sudahlah). Cuman ga enaknya kalo tetangga itu lagi bertengkar, masalah rumah tangga lah biasa, suaranya bikin telinga berdarah, nyaring banget buozz…, kalau pas gitu saya pilih jalan-jalan aja deh ke kota minjem motornya mas Alex.

Ini dia yang mau saya ceritakan mengenai kotanya, sudah bagus kok kotanya ya mirip daerah-daerah kalau di Jawa lah ya, kalau saya bilang mirip kota di panturanya Jawa dengan khasnya jalanan banyak ruko dan warung di pinggir jalan. di pinggiran jalan atau trotoar biasanya ada bekas kayak bercak-bercak warna merah *jangan dikira bekas orang menstruasi lho… whueekkk, itu adalah bekas ludahan orang sana yg habis nginang kalo orang jawa bilang, katanya sih biar giginya kuat. Trus Jangan kaget  kalau ngeliat Be-a-ba be-i-bi BABI di tengah jalan!, karena anjing dan kucing sudah terlalu mainstream, mereka pilih babi sebagai peliharaan di jalanan dan dilepas… Hati-hati jangan ditabrak nanti itung itungan sama pemiliknya itu dari harga babi yang mati trus gimana nasib anak babinya gak ada yg ngasuh karena yatim, cucunya juga, cicitnya apalagi, generasi-generasi penerus berikutnya… WAHH udah kayak ngasih asuransi 7 turunan kalau apes nabrak.

Mall yang gede belum ada, lagi tahap pembangunan adanya supermarket dengan tambahan arena bermain anak didalemnya, namanya Diana kalau gak salah. Disini semua kebutuhan sudah lengkap kok, jangan dikira orang-orangnya hidup dan jalan-jalan make daun sebagai pakaian yaa, paling yang agak ketinggalan fashion atau orang asli sana sih sudah pakai kaos dan celana pendek tapi gak pake alas kaki alias nyeker kalau jalan-jalan, dan saya masih bertanya-tanya kenapa gayanya pada Reggae semua ya???, rambut gimbal, tasnya selempang warna warni, kepala pake kupluk khas reggae, apakah Bob Marley pernah terdampar disini lalu dianggap nabi??? Prophet Bob bless us give us miracle…. :p . Lanjut lagi yess, Coffee shop ada loh disini, udah pake wifi pula, tapi bikin kopinya bukan pake coffee maker, tapi kopi indocafe saset. mayan lah bisa internetan di laptop. Gini gini mayan kenceng lho (kalo sepi pengunjung), saya sering main ke tempat ini nih kalo bosen di kosan, sambil download film lalu ditonton di kos *biar ga ketinggalan jaman gitu. Maklum bioskop yang nayangin film terbaru belum ada. Adanya bioskop 3D buozz!!!… tapi nayanginnya film-film setahun yang lalu.

Kota ini sebenarnya kaya, bagaimana nggak kaya, wong di jadiin penambangan sama perusahaan asing, Persisnya sih di tembagapura-nya, cuman kenapa kok kondisi kotanya masih stagnan, kurang cepet gitu pembangunannya. harusnya seluruh kota ini bisa lebih kaya dari jawa dengan penghasilan tambangnya yang “wow kk wow”. Lalu ada kota masih deket dengan Timika namanya Kuala Kencana dimana banyak orang asing tinggal yang bekerja untuk perusahaan tambang ini. Kalau saya lihat di foto-foto (saya belum sempet main ke kuala kencana) terlihat lebih teratur daripada kota aslinya. Harusnya sih ya kalau bisa bangun tempat yang bagus gitu kotanya juga disamain pembangunannya biar merata, gak senjang-senjang amat. Untuk pendidikan juga agak kurang untuk masyarakat asli disini, sekolah-sekolah tampaknya kurang banyak, khusunya sekolah untuk jenjang lebih tinggi macam universitas gitu.

Kalau pernah lihat, baca berita di media tentang banyaknya kisruh antar suku, ada benarnya juga, cuman gak seseram itu, tempo-tempo aja, kayak orang tawuran di jakarta gitulah, pas lagi mood aja mungkin. Pengalaman saya, pernah hampir kejebak tawuran antar suku, waktu itu keadaan magrib dan saya berencana beli makan sama si Willy naik motor berboncengan dipayungi lampu kota di sekitar kita. Ketika pas lagi jalan sambil liat liat warung mana yang enak, tiba-tiba banyak kendaraan di depan itu pada berhenti!, kemudian putar balik dan masih dijalur yg sama *melawan arus ceritanya, saya masih penasaran kenapa kok pada putar balik, ehh tau tau dari belakang sudah ada serombongan orang bawa golok! ngacung-ngacungin dan teriak teriak ke arah orang-orang yang juga muncul dari arah depan saya. tangan saya merinding ituuu, mau putar balik susah, tapi daripada kenapa-napa ya harus tetep putar balik, saya muter pelan pelan, baru pas sudah agak jauh sekitar 100 meter langsung saya kebut pulang ke kosan. jadi deh saya kelaparan, 2 jam baru bisa beli makan lagi, itupun warung masih banyak yang tutup karena takut bentrok muncul lagi. Sebenarnya ada anjuran juga dari teman-teman disana kalau sudah lebih dari jam 8 malam sebaiknya jangan keluar ke jalan kalau gak penting-penting amat, karena banyak kejahatan kalau salah masuk gang atau jalan. Orang sana katanya kalau pas banyak duit malah tidur di jalan, tapi kalau lagi pas bokek tidur dirumah, jadi begitu dapet duit langsung dibelanjakan dengan tempo sesingkat-singkatnya.

Sebenernya ada baiknya juga pembangunan agak lambat disini, karena alamnya itu lho masih bagus, gunung Jayawijaya aja bisa keliatan dari kota, udaranya masih sejuk buanget, cuman cuaca sering banget ganti-ganti, sebentar panas sebentar hujan, kayak cewe lagi PMS. Kalau pembangunan lancar jaya tanpa mikirin alam seperti di jawa mah bisa-bisa gak original lagi keindahan pulau satu ini. Saya juga pernah main ke tempat seorang bapak, kenalan dari teman saya yang dikenalkan teman ke saya lalu kemudian kita kenalan akhirnya jadi kenal saya *apasih. Rumahnya punya pekarangan luas, ditanami pohon yang banyak buahnya, sayur dan tanaman lain. Beliau dari jawa tapi lebih milih tinggal disana, karena kata beliau masih sejuk dan adem katanya, ya tipe tipe tempat yang diidamkan untuk menghabiskan waktu masa tua katanya.

Seneng bisa mengenal kota yang jauh disana, gak kepikiran soalnya, bahkan saya sama teman saya sering ngomong “ini beneran to kita disini (timika) ?” macam orang habis mabok kayak film hangover trus jalan-jalan tanpa sadar nyasar ratusan kilometer. Kalau terimakasih sih banyak banget orang-orang yang berjasa merawat saya disini. terima kasih untuk pak edi, pak bambang, pak wiro, pak jo, pak deden mas andi, mas muklas, mas alex, mas nanang, pak jon dan seluruh kru dan sutradara, kalian okeee sekali *dikira dapet oscar yak.

Image
I was Here

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s