Kaset dan Pengalamannya

Di era globalisasi sekarang ini (kalimat pembuka andalan pada skripsi) untuk mendapatkan musik caranya mudah sekali, dari cara halal maupun belum halal, tinggal buka komputer search di gugel, lalu donlot. Kalau jaman dulu lumayan susah kalau mau punya lagu dari band atau penyanyi favorit, karena jaman itu saya masih SMA jadi harus nabung dulu men! buat beli yang namanya Kaset!. Di era 90an sampe 2000an awal kaset masih pada masa keemasan *ibarat cewe banyak yang ngincer gitu , kaset dan cd dijadikan tolok ukur suatu band atau penyanyi belum dikatakan sukses kalau penjualan kaset/cd nya belum meledak berkeping-keping.

Jaman kaset masih berkuasa, saya menjadi hambanya, tiap minggu harus rela menyisihkan uang saku buat jaga-jaga membeli keperluan kaset mendadak, karena tiap bulan ada aja di Mtv band-band baru/ penyanyi yang rilis album, dan banyak yang bagus pula. Satu keping kaset kalau tidak salah *berarti benar, harganya kisaran 18 ribu untuk musisi lokal dan 20 ribuan untuk musisi mancanegara. itu sampe berdarah-darah belinya kalo pas lagi bokek. Di waktu itu juga kaset sebagai perantara atau gimmick buat ngedeketin cewe, jadi ceritanya saya minjemin kaset ke gebetan biar ada alesan bisa ngajakin ngobrol gitu, makin lama balikinnya makin bagus, karena ada topik pembicaraan yang dibahas atau sekedar nanyain kabar kaset yang dipinjem, tapi kalau kasetnya ilang, tekorlah saya.

IMG_20131209_203939
sisa sisa kaset

Kaset pertama yang pernah saya beli adalah kaset kompilasi lagu-lagu Ksatria baja hitam, dilanjut albumnya para artis cilik macem trio kwek2, Bondan *yang sekarang hobinya suka ngicipin makanan, new kids on the block dan lain-lain. ini juga menjelaskan selera musik saya yang makin berkembang, makin beranjak ababil, saya malah suka westlife, sama backstreet boys. maklum ababil carinya yang simple dan lagi nge-hype. Sering juga saya tukar-menukar kaset dengan teman-teman saya, supaya khasanah ilmu permusikan bertambah *cuihh, biasanya sih sama si cenil atau si risal. Masih ingat dulu saya disuruh risal buat beli kaset boyband *lupa saya namanya, itu boyband dia suka tapi saya kurang suka, dia ngajakin tukeran kaset  sama kaset dia yang backstreet boys (seriously sekarang saya merasa jijik bayangin dua orang cowo tukeran kaset boyband -_-), karena saya belum punya kaset bsb waktu itu, tapi pas saya udah beli dengan segala daya upaya membanting tulang keringat bercucuran mayat berserakan, ehh dianya nggak mau minjem kaset saya, yang artinya saya juga gak bisa minjem kaset dia *hasyem.

Kalau punya kaset baru itu rasanya seneng banget, detik detik waktu membuka bungkus plastik dan menyobek kertas bea cukai, sensasinya nikmat banget. apalagi pas diputer suaranya masih jernih, masih asik, suara bass, gitar dan instrumen yang lain masih cetha, belum ada pletat pletot. Coba kaset yang udah 6 bulan  diputer terus menerus, begitu disetel suara mletot, trus udah bundet pitanya. Kalau itu kaset kesayangan, rasanya jadi bersalah gitu ngapain tadi disetel kalo tau jadinya begini, seperti kalau habis ngapain gitu ya bro, *ya gitu deh… Lepas dari jaman belenggu boyband, saya tertarik denger musik cadas… Linkin Park, Limp Bizkit, Korn, dll jadi santapan sehari-hari. eranya memang lagi ngetren musik hip metal, orang-orang pada suka Pecel Lele *Pecinta Celana Lebar Lebar, pakai sepatu basket, gelang macam kawat warna item, rantai di pinggang bagai doggy tak bertuan.  Di era itu Kaset saya Linkin Park Hybrid Theory bisa rotasi keliling sekolahan bahkan sampai sekolah lain, gara-gara dipinjem.  Hal yang paling susah dilakuin itu salah satunya nagih barang pinjeman ke orang lain, apalagi kaset, ditanya dimana jawabannya kemana kemana, *macam fake address si ting ting aja. awalanya dari temen sebangku, melebar ke kelas lain, meluas lagi ke sekolah lain, jangan-jangan sampai dimensi ghoib ikut minjem kaset saya. Begitu kaset pulang, bahagialah saya, tapi waktu saya setel… langsung RUWET ibarat nasi goreng campur mi goreng.

IMG_20131209_204052
tinggal segini 😦

Lama Kelamaan benda yang namanya mp3 mulai muncul, orang labih milih minjem mp3 lalu ngopi ke komputer daripada beli kaset. karena tipikal orang indo itu orang yang nggak mau rugi, ngapain beli kaset kalo cuman dapet 8-10 lagu, sedangkan kalau beli mp3 dapet ratusan lagu. Tapi kaset masih tetap ada peminatnya, khususnya saya, saya yang waktu itu mulai suka britpop, j-musik dan indie musik masih suka berburu kaset sampe ke hutan. coldplay, muse, radiohead, mocca, the upstairs, larc en ciel dan masih banyak lagi sedang nangkring di pikiran saya, belajar dari pengalaman, saya nggak mau lagi minjemin kaset ke orang lain, kalau saya beli kaset saya nggak bilang-bilang, *saya rampok diam-diam dari toko trus lari… nggak ding. tiap cover kaset saya tanda tangani biar pada tau kalau terpaksa saya minjemin kaset ke orang, itu adalah barang saya yang sama berharganya dengan barang saya yang lain.

TAPI LAGI… Walaupun kaset tidak ilang, sekarang kaset kaset yang saya kumpulkan, saya dulu beli dari hasil tidak mampir ke kantin beminggu-minggu, Hilang sudah… Di rumah emak saya yang hobi bersih-bersih sudah membersihkan rak kaset dari keberadaan wujud kaset tersebut. hanya sedikit tersisa kaset – kaset yang saya punya.

Masuk ke jaman yang segalanya digital, kaset makin tidak ada harganya, selain fisik yang cepet rusak, kepraktisan dalam membawa juga berpengaruh. sekarang di hape saja sudah lebih hebat dari walkman bisa nangkring ratusan atau ribuan lagu kalau diputar, ya itulah kelebihannya digital, dengan musik digital juga banyak musisi yang mudah mempromosikan karyanya, dan dari kita juga mudah mencari lagu kesukaan kita dari yang jaman dulu sampai jaman sekarang walaupun belum tentu legal. cuman kenangan kita pernah punya fisik tersebut, bagaimana cara mendapatkannya, cara memutarnya,cara mendengarnya, dipinjem kemana-mana gak balik- balik, dipinjem gebetan, disita guru, itu yang bikin kangen.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s