My Neighbour

Tetangga….

Hal itu merupakan tempat terdekat di rumah kita, kita bisa minta tolong, ngobrol, ┬ábermain atau mau ngrepotin…

Saya sendiri punya para tetangga yang baik, mereka selalu memperhatikan dan menjaga satu sama lain, termasuk menggosip satu sama lain (biasalah kerjaan ibu-ibu).

Ada yang beda sama tetangga saya sekarang, yang paling berpengaruh ya, para teman-teman bermain saya sewaktu kecil, mereka semua tumbuh dewasa, yang ganteng tambah ganteng (kek saya) yang cantik tambah cantik (bukan saya)

Mereka semua, dan saya sendiri pun sudah tidak seperti dulu lagi

Dulu waktu kecil sampe masa SMP lah, pasti selalu main bareng, apa-apa pasti mainnya ke tetangga, dan banyak sekali anak-anak yang seumuran dan hampir seumuran, kalo main yaa bisa main kelereng, mobil-mobilan/ tamiya, kejar kejaran, main petasan sampe masak masakan,. Pernah dulu main sepedaan sampai jauhhh banget dan tak disangka-sangka pulang pulang saya nangis gara-gara pergelangan tangan terkilir karena jatuh dari sepeda.

dan saya nih jadi “leader” di di lingkungan saya, jadi saya bisa sok “bossy” ngatur ngatur sama nyuruh nyuruh yang lain buat ngapaian aja, termasuk minta duit. (sayangnya mereka gak punya duit, yang punya bapaknya)

Sekarang…

sudah berubah…., dari yang dulu sering ketemu, sekarang jarang keluar rumah, paling bila ketemu juga cuman say “hi”, para anak-anak itu sekarang sudah kuliah, bekerja, menikah, ada juga yang pergi meninggalkan rumah orang tua mereka. Yang masih tetep sama sekali gak berubah adalah “gosipnya ibu-ibu tetangga”, ada ibu ibu yang saking senengnya ngegosip sampe teriak teriak kalo bicara.

Memang rasanya cepat sekali perubahan datang, rasanya pengen sekali mengecilkan bentuk tubuh mereka dan pikirannya lalu bermain lagi bersama-sama.

coba ada Doremon…,

pasti saya minta duit….