Take – No – Logi

Sepertinya manusia sudah dibikin konsumtif dengan perkembangan teknologi, kalo beli barang udah ga pake logika lagi (Take-no-logi), kadang saya sendiri merasa seneng kalo teknologi berkembang cepat, tapi ya kadang sedih karena tidak bisa mengikuti alias gak ada duit!!!

Kalo melihat perilaku orang-orang sekitar yang baru beli suatu barang, baru dipake sehari, eh udah minta ganti lagi yang paling baru, padahal harganya diatas langitnya langit….

Suatu waktu saya jalan-jalan di Forum Jual Beli Kaskus sekedar liat liat (sambil ngiler) ada seller yang jual hapenya yang masih baru sekitar 2 hari baru pake, dijual karena pengen ganti layar yang lebih besar, pengen yang lebih canggih, bla bla bla… Saya sih mikirnya secepat itukah orang merasa bosan dengan teknologi karena perkembangannya yang sangat cepat??? Bagi yang mampu sih aman-aman saja, bagi yang cukupan atau kurang mampu yah cuman bisa ngata-ngatain sebagai pelampiasan karena gak bisa beli.

Jadi intinya sih saya lagi kepengan beli hape baru yang ber OS android itu,yang ternyata harganya menguras kantong sampe kantong celana dalam, tapi belum kesampean…

Be wise… tertunda bukan berarti tidak jadi

Coba deh saya peke Law Of Attraction, dibayang bayangin sambil mencet-mencet kalkulator yang saya anggap hape baru :hammer:

Over and Over

Wah sekarang sepertinya ada cara mudah untuk jadi terkenal dengan cara instant

Cukup dengan joget atau lipsing dan upload di youtube, kalo beruntung bakal jadi selebritis dadakan…

Sebenernya tidak menjadi masalah kalau orang mau unjuk kebolehan dimana saja (wong saya aja juga punya video di yutub :p), cuman yang saya sayangkan ketika media menangkap keunikan orang di video tersebut, maka yang terjadi adalah publikasi secara terus menerus (over and over), saya sendiri cukup terhibur waktu pertama kali melihat video joget sang briptu di youtube. Namun sekarang saya merasa bosan bukan main, karena setiap channel tv, jam, dan setiap waktu, orang tersebut memenuhi layar televisi.

Sebenarnya dalam hati saya malah merasa kasihan dengan kang Norman, sepertinya dimanfaatkan dalam waktu sesaat saja, setelah habis masa ketenarannya maka media pasti tidak melirik dia sama sekali, dan anehnya banyak tawaran yang aneh-aneh datang, dari dijadikan duta wisata sampe mau dicalonkan jadi wakil gubernur, yang pantas disalahkan bukan “yang numpang narsis di yutub”, tapi yang memanfaatkannya.

Dari beberapa pengalaman artis dadakan yang saya amati di kalangan teman-teman saya, mereka biasanya menyukai di awal, namun pada akhirnya ada rasa bosan dan bahkan benci di akhir, karena eksploitasi berlebihan oleh media.

tumben omongan saya serius…..

Saya Cuma Seseorang Yang Kebetulan Lewat

Saya merasakannya saat ini, ketika berada di suatu tempat dan rasanya cuma sesaat karena harus buru-buru pergi, seperti seseorang yang kebetulan lewat.

Sepertinya hidup saya saat ini harus begitu, melewati satu tempat kemudian lewat ke tempat lain lagi buat ngopi-ngopi, dengan tujuan mencari tempat untuk berhenti.

Seperti Kamen Rider Decade…
“toorisugari no kamen raida da” (Saya cuma kamen rider yang kebetulan lewat)