Remembering

Entah kenapa tiba-tiba saya ingin mengingat-ingat masa lalu, khusunya waktu saya masih kecil. Gara-gara saya melihat seorang anak ukuran kelas 6 SD sampe 1SMP yang kemana-mana bawanya BB trus ternyata mainnya ke mall pula!, jajannya di Pizza hut pula!, rame-rame pula!, bayarin teman-temannya pula!..

ini protes apa iri yaa…?

Kalau saya inget waktu saya masih kecil jauh dari hal hal ajaib seperti diatas, waktu berangkat sekolah saja saya hanya dapet uang jajan paling banyak Rp 500,- atau minimal Rp 300,- itu saja sudah aman bisa jajan bakso campur krip-krip, sama naik bis pulang pergi. Bayangkan saja, naik bis cuma Rp 50,- kadang-kadang juga gak bayar tapi syaratnya harus pindah2 kursi kalo kondektur lagi nagih, atau pilihan terakhir nggandul… :nohope:

Hape?

Saya malah belum tau apa itu yang namanya hape waktu kecil, barang tersebut tidak eksis dalam pikiran saya, saya taunya telepon umum…, itu saja suka dimain mainin bareng sama teman-teman, sering dipukul-pukulin biar keluar koin, atau telepon nomor darurat karena gratis gak pake koin, biasanya sih telepon pemadam kebakaran “113” ,dipencet nomornya, pas diangkat trus ditutup lagi, diangkat lagi, ditutup lagi, telepon lagi, angkat lagi, tutup lagi, mungkin bapak-bapak yang angkat telepon waktu itu kapok trus minta dipecat kali ya gara-gara diteleponin gak jelas gitu…

Trus kemanakah saya hangout???

Hangout yang saya tau artinya “dolan”, lebih sering saya menghabiskan waktu pergi rame-rame sepedaan bareng teman teman keliling kompleks , main ke tempat teman, atau ke kebun bakar-bakar ubi hasil colongan, masih ingat saya harus mengorbankan tangan kanan saya pas naik sepeda bersama teman hanya untuk membeli sebungkus  popcorn rasa coklat yang lengket lengket itu, saya jatuh dari sepeda, tangan kanan saya telentang di tanah, rasanya seperti saya kehilangan tangan, ternyata tangan kanan saya terkilir, tulang di siku geser ke kanan dan ke kiri, akhirnya saya mewek… terdengarlah suara cute agak-agak fals tangisan saya, untung ada orang yang mau nolongin saya, dia manggilin angkot buat ngangkut saya pulang kerumah, tangan kanan saya pun terpaksa cuti dari aktivitasnya, jadi kalo mau nulis pake tangan kiri, makan tangan kiri, cebok juga tangan kiri…

sepedaku tiada duanya

Selain main keluar, saya sering juga dirumah, karena saya mempunyai gadget game mutakhir di jamannya, yaitu SEGA MEGADRIVE 16BIT, lebih ampuh dari nintendo dan atari!!!, saya masih inget teman saya sampe ngambek dan dia menyebarkan gossip untuk memboikot, mencoret dan menghapus rumah saya dari list tempat hangout mereka,  gara-gara kalo dia main sega ke rumah saya..eh malah saya yang mainin karakter/jagoan dia, habisnya dia aja gak bisa main sih, dikit-dikit game over, kan geregetan saya….

dimanakah dikau sekarang???

Bagaimana dengan Mall? Mall sih ada, tapi bukan pilihan utama buat hangout, paling paling ke mall buat beli baju baru, sepatu baru, itu saja ditemenin orangtua, dan harus nangis-nangis sambil guling-guling dilantai dulu (untung gak harus jilat-jilat lantai) baru dibeliin yang semua yang baru-baru, saya inget kejadian cukup lucu buat saya waktu di mall, elevetor/ tangga berjalan dengan arah berlawanan saya naikin, waktu itu tangganya berjalan turun, tapi saya jalan naik, jadinya gak nyampe nyampe kan… saya suka berlama-lama disitu, rasanya aneh sekali, jalan tapi nggak nyampe-nyempe tujuan, tapi seruu… saking serunya tau-tau ada mbak mbak penjaga mall memarahi saya  menyuruh untuk turun, saya jadi :malu:

Bicara tempat jajan, lebih enakan jajan di kantin sekolah, ato penjual yang keliling rumah, enak lhoo dulu saya bisa merasakan gulali, bakso campur krip krip (ada yang tau krip krip?) arum manis, sama es tung-tung, apalagi kalo akrab sama si abang penjualnya, bisa digratisin minimal satu (masa banyak-banyak), pernah saya waktu di sekolah kehabisan uang jajan gara-gara jajan begituan, yang berakbat fatal pada perjalanan saya pulang dari sekolah, saya pun jalan kaki untuk bisa pulang ke rumah sekitar 2 kilometer, karena kakinya anak kecil yaaa capek banget rasanya…

Begitulah jaman saya masih belum melek internet, facebook, kaskus, dan melek wanita :genit:, beda sekali dengan anak jaman sekarang yang dewasa sebelum waktunya gara-gara teknologi, apalagi yang punya ortu kaya raya, semua-semuanya dikasih, diturutin, gak seru rasanya kalau kita nggak ada usaha barang sedikit buat ngedapetin suatu barang, minimal nangis-nangis dan guling-guling di lantai lahh…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s