Heh….!

Manggil orang kadang tidak perlu manggil nama, kadang bisa ssstt…, heh…, tapi itu sangat tidak sopan sakali, sama seperti saya, kadang sebel bila temen manggil-manggil saya tidak make nama saya, tapi itulah yang sering terjadi, mungkin maksudnya biar akrab kali.

Di kota saya, Semarang, ada panggilan-panggilan aneh untuk memanggil seseorang, yaa artinya kurang lebih seperti “heh” atau “boss”, beberapa mungkin udah pernah denger, berikut daftarnya menurut ejaan jawa kuno :

Ndes… : gondhes/kepala
Ndul… : Gundul, gundul kali yang dipanggil
Ndeng… : dendeng kali yaa
Nda… : nda tau saya artinya
lek… : dikira pakleknya
Jon… : mungkin yang dipanggil dikira jojon
boss… : yang manggil merasa sebagai pembantu/anak buah
gan… : ini baru, panggilan sesama kaskuser, bisa juga namanya gan-daruwo
cuk… : pincuk kali
tir… : kentir / edan, panggilan sesama orang gila
nyet… : panggilan bangsa monyet
bro… : agak gaul ini, ikutan bangsa barat, artinya combro…
jek… : kalo manggil ojek dari jauh bisa teriak… “jeeekkkk!”
mbul… : gembul kali yaa
cret… : mencret?

kata-kata diatas biasa diletakkan di akhir kalimat, “lagi ngapain nyet?”, “mangan yuk ndeng?” (makan yuk ndeng)
kalo nemu lagi bisa saya tambahkan, oke jekkk???

Advertisements

Ngakak Movie Review : 700 days of battles Us vs the police

Gila ini film, bikin tenggorokan saya kering, rahang berasa mau lepas, perut mules, air mata menetes karena ngakak terus…

Asli film ini geblek banget (buat saya lho yaa), Konyol dan cara-caranya itu bikin perut yang sudah kenyang jadi lapar lagi karena ketawa gak berhenti berhenti, kalo nggak bagus nggak saya tulis disini deh…

Ini adalah film jepang, dari judulnya sudah ketangkep apa isinya, perlawanan melawan pak polisi, berseting di sebuah tahun 70an ketika seorang remaja SMA sedang naik motor dengan santainya sambil nyanyi-nyanyi, dia tidak tahu kalau dipinggir jalan ada sensor kecepatan, sensor itu menangkap kecepatan motor melebihi batas, pak polisi pun muncul dan menilangnya, karena tidak terima, si remaja sma itu mengadukan kepada temen-temennya se-geng, dipimpin mamachari (sepeda nenek) semua cara dilakukan untuk mengerjai pak polisi, dari cara ngebut pake sepeda, ngebut dengan jalan kaki (gimana coba caranya?), pura-pura nyolong walkman, ngasi buku porno di kantor pak polisi dll, dan pak polisi yang cool akhirnya ikut-ikutan bertindak melanggar aturan gara-gara kesel dikerjain.

Selain ngakaknya, ada nilai positifnya juga di film ini,

Baru kali ini saya melihat film segeblek-gebleknya seperti ini, saya berasa orgasme ketawa gara-gara nonton ini film. saya mau coba nyari film ngakak yang lain ahh….

Donlot : Sepeda Nenek

Sub : Indo

Ada Dua Tipe Orang di Dunia : “Yang suka bola dan yang nggak…”

Aneh atau bukan yaa, saya tipe orang yang nggak suka bola, padahal dari teman-teman saya, rekan kerja dan saudara, semuanya suka sepakbola, informasi terkini tentang club bola, pemain bola, cewek-cewek pemain bola, bahkan ukuran celana dalam pemain bola pada hapal dan update. sedangkan saya… menghapal satu pemain dan nomor punggungnya saja gak apal apal.

Memang aneh ya keliatannya, sejak kecil saya sudah berusaha mati-matian ngapalin yang namanya club, pemain bola, no punggung, pelatih,… semuanya gak pernah nyantol, cuman sekedar lewat masuk lewat mata, menyusup ke otak kiri, belok ke otak kanan, terus keluar lewat hidung… umbel kaliii… bagaikan menghapal pelajaran, susah sekali memahaminya, jadi bila saya di anatara teman-teman yang ngomongin bola, saya seperti jadi manekin departemen store, diemm aja.

Bagaimana dengan bermain bolanya?

Sama saja…

Baru lima menit main saja udah ngos-ngosan, skil dan teknik bisa dibilang “underrated” lah, gara-gara kebanyakan dengerin lagu band-band underrated kali yaa, tapi kalo untuk gamenya saya masih bisa ikutan main dan bisa dibilang suka(berarti aman, masih ada secuil “suka bola”). kalo main Playstation saya lumayan lah untuk diajak tempur, walau formasi kacau, back taruh di depan, kiper dijadiin striker, tapi masih bisa bertahan seenggaknya seri :p.

Misalkan nonton bola, paling-paling cuman waktu rame-ramenya world cup atau timnas yang lagi tanding melawan negara lain, yang lain ga mudenggg…

Biarin deh mau dibilang banci atau ganteng  gara-gara saya gak paham soal bola, yang penting masih banyak yang saya pahami dan orang-orang lain belum tentu bisa pahami, bisa saling mengisi lah kalo ngobrol sama temen-temen.

Trus sukanya apa dong…

saya sukanya seafood

saosnya mana?

Mas Nolan

Waktu itu saya lagi nonton filmnya Batman Begins, dan beberapa tahun kemudian muncullah The Dark Knight. dua film itu memang sangat membuat saya kagum, cuman saya belum ngeh siapa orang dibalik dua judul tersebut, cerita yang sangat dark dari Batman yang berbeda dari yang pernah ada, dan alur ceritanya benar-benar “Awsome”.

Saya sudah tau sih directornya si Christopher Nolan, cuman baru saya “terbelalak” setelah nonton “Inception”, ini orang Gila! plus jenius! kalo bikin film…

Di Inception, sebuah ide tentang mimpi bisa dilukiskan dengan sangat rumit, bagaimana kita bisa mempengaruhi pikiran orang lewat mimpi yang berakibat pada keputusannya dalam dunia nyata, 1 level mimpi, 2 level mimpi, dan 3 level mimpi dijelajah cobb dan rekan-rekannya.

Ternyata Mas Nolan kalo bikin film benar-benar unik, bikin kita dibuat agak-agak berpikir plus karakter tiap tokohnya sangat kuat. Setelah melihat 2 film tersebut saya berburu film-filmnya Mas Nolan (saya anggap kakak sendiri :p)

Saya menemukan “The Prestige”…

Nah ini asik banget filmnya, cerita persaingan antara pesulap dengan ending yang twist, ampuhh, kerennn….

“Insomnia” juga saya tonton, Mbah Al Pacino asik banget aktingnya disini, ceritanya bagaimana seorang polisi yang dihantui kesalahannya gara-gara menembak rekan sendiri. sayang endingnya

agak menyedihkan…

Semua film Mas Nolan bikin saya menunggu lagi apa yang akan dibuat di film selanjutnya,

Semoga nggak bikin film “hantu jembatan ambruk”.

anyway “Memento” sedang saya tonton…

Remembering

Entah kenapa tiba-tiba saya ingin mengingat-ingat masa lalu, khusunya waktu saya masih kecil. Gara-gara saya melihat seorang anak ukuran kelas 6 SD sampe 1SMP yang kemana-mana bawanya BB trus ternyata mainnya ke mall pula!, jajannya di Pizza hut pula!, rame-rame pula!, bayarin teman-temannya pula!..

ini protes apa iri yaa…?

Kalau saya inget waktu saya masih kecil jauh dari hal hal ajaib seperti diatas, waktu berangkat sekolah saja saya hanya dapet uang jajan paling banyak Rp 500,- atau minimal Rp 300,- itu saja sudah aman bisa jajan bakso campur krip-krip, sama naik bis pulang pergi. Bayangkan saja, naik bis cuma Rp 50,- kadang-kadang juga gak bayar tapi syaratnya harus pindah2 kursi kalo kondektur lagi nagih, atau pilihan terakhir nggandul… :nohope:

Hape?

Saya malah belum tau apa itu yang namanya hape waktu kecil, barang tersebut tidak eksis dalam pikiran saya, saya taunya telepon umum…, itu saja suka dimain mainin bareng sama teman-teman, sering dipukul-pukulin biar keluar koin, atau telepon nomor darurat karena gratis gak pake koin, biasanya sih telepon pemadam kebakaran “113” ,dipencet nomornya, pas diangkat trus ditutup lagi, diangkat lagi, ditutup lagi, telepon lagi, angkat lagi, tutup lagi, mungkin bapak-bapak yang angkat telepon waktu itu kapok trus minta dipecat kali ya gara-gara diteleponin gak jelas gitu…

Trus kemanakah saya hangout???

Hangout yang saya tau artinya “dolan”, lebih sering saya menghabiskan waktu pergi rame-rame sepedaan bareng teman teman keliling kompleks , main ke tempat teman, atau ke kebun bakar-bakar ubi hasil colongan, masih ingat saya harus mengorbankan tangan kanan saya pas naik sepeda bersama teman hanya untuk membeli sebungkus  popcorn rasa coklat yang lengket lengket itu, saya jatuh dari sepeda, tangan kanan saya telentang di tanah, rasanya seperti saya kehilangan tangan, ternyata tangan kanan saya terkilir, tulang di siku geser ke kanan dan ke kiri, akhirnya saya mewek… terdengarlah suara cute agak-agak fals tangisan saya, untung ada orang yang mau nolongin saya, dia manggilin angkot buat ngangkut saya pulang kerumah, tangan kanan saya pun terpaksa cuti dari aktivitasnya, jadi kalo mau nulis pake tangan kiri, makan tangan kiri, cebok juga tangan kiri…

sepedaku tiada duanya

Selain main keluar, saya sering juga dirumah, karena saya mempunyai gadget game mutakhir di jamannya, yaitu SEGA MEGADRIVE 16BIT, lebih ampuh dari nintendo dan atari!!!, saya masih inget teman saya sampe ngambek dan dia menyebarkan gossip untuk memboikot, mencoret dan menghapus rumah saya dari list tempat hangout mereka,  gara-gara kalo dia main sega ke rumah saya..eh malah saya yang mainin karakter/jagoan dia, habisnya dia aja gak bisa main sih, dikit-dikit game over, kan geregetan saya….

dimanakah dikau sekarang???

Bagaimana dengan Mall? Mall sih ada, tapi bukan pilihan utama buat hangout, paling paling ke mall buat beli baju baru, sepatu baru, itu saja ditemenin orangtua, dan harus nangis-nangis sambil guling-guling dilantai dulu (untung gak harus jilat-jilat lantai) baru dibeliin yang semua yang baru-baru, saya inget kejadian cukup lucu buat saya waktu di mall, elevetor/ tangga berjalan dengan arah berlawanan saya naikin, waktu itu tangganya berjalan turun, tapi saya jalan naik, jadinya gak nyampe nyampe kan… saya suka berlama-lama disitu, rasanya aneh sekali, jalan tapi nggak nyampe-nyempe tujuan, tapi seruu… saking serunya tau-tau ada mbak mbak penjaga mall memarahi saya  menyuruh untuk turun, saya jadi :malu:

Bicara tempat jajan, lebih enakan jajan di kantin sekolah, ato penjual yang keliling rumah, enak lhoo dulu saya bisa merasakan gulali, bakso campur krip krip (ada yang tau krip krip?) arum manis, sama es tung-tung, apalagi kalo akrab sama si abang penjualnya, bisa digratisin minimal satu (masa banyak-banyak), pernah saya waktu di sekolah kehabisan uang jajan gara-gara jajan begituan, yang berakbat fatal pada perjalanan saya pulang dari sekolah, saya pun jalan kaki untuk bisa pulang ke rumah sekitar 2 kilometer, karena kakinya anak kecil yaaa capek banget rasanya…

Begitulah jaman saya masih belum melek internet, facebook, kaskus, dan melek wanita :genit:, beda sekali dengan anak jaman sekarang yang dewasa sebelum waktunya gara-gara teknologi, apalagi yang punya ortu kaya raya, semua-semuanya dikasih, diturutin, gak seru rasanya kalau kita nggak ada usaha barang sedikit buat ngedapetin suatu barang, minimal nangis-nangis dan guling-guling di lantai lahh…